Ishazara – Wanita Falujjah

Elmi Zulkarnain

Bumi diantara tiga corok segitiga Sunni,
Tanah yang digempur diragut dari damai dan sunyi.
Antara Ar Ramadi dan Tikrit, kota Fallujah berdiri.
Seorang wanita menjerit berani,
“Mengapa kota sejarahku menjadi tumpangan derita sengsara?
Suara tangis anak-anakku yang dibebani cemas yang tiada sementara?
Kuping telinga dunia dituli siapa?
Mayat rentung suamiku yang tergelimpang di hujung sana,
Diteman rakan syuhadah yang menerima padah angkara dusta.
Apakah darah basah akan terus mengalir?
Adakah kebebasan bererti kemanusiaan sebenar dipinggir?”
Asap berkepul penghalang mentari,
Malam berganti dengan cahaya bedilan yang bergemintang.
Ribuan kemungkinan menyinggah di fikirnya,
Hati kecil yang remuk berbicara tanya,
“Adakah mati keluargaku hanya sia-sia?
Tetapku ku redha bertaut pasrah padaNya.
Akanku terusan menjerit berani,
Mencari cebisan empati erti kemanusiaan dan insani.”