Puisi dan Manusia

Mengapa aku jadi penyair?
Kerana puisi itu gambaran intelek manusia
Kerana puisi adalah hasil industri manusia
Kerana puisi digubal oleh kemahiran manusia

Buat siapa?
Buat manusia juga
Yang sepatutnya ditegur dengan metafora pedas
Yang inginkan kebebasan dari hidup terkandas

Puisi itu seharusnya indah
Bukan setakat permainan kekata
Bukan digunakan untuk memperdaya
Mengawang di minda melukis nan nyata
Hingga kini menjadi perantaraan kisah cinta

Penyair asli hatinya terbuka
Penyair tulen cinta akan masyarakatnya
Tidak mengharap balasan harta dan nama
Ku kesali penyair yang berdusta

Puisiku untuk mendidik
Kadang-kala abstrak, kadang-kala unik
Namun aku bukan penyair fanatik
Aku masih kenal erti cantik
Aku tahu maksud praktik
Aku akur pentingnya kualiti intrinsik

Puisi adalah kepunyaan manusia
Yang tua, muda, adam dan hawa
Penyair dengan puisinya
Puisi dengan manusianya
Makhluk kerdil ciptaanNya